Sukses Gelar VO2 Max, KONI Kepri Gelar Evaluasi dan Workshop

0
24
Peserta Evaluasi Hasil Tes Fisik dan Workshop Penyusunan Program Pelatihan bersama Konsultan dan Pelatih serta Pengurus KONI Kepri
Konikepri.id – KONI Kepri telah menyelesaikan tahap persiapan menuju PON XXI Aceh-Sumut 2024 dengan menggelar VO2 Max atau Tes Fisik yang diikuti para atlet lolos PON sebanyak 107 atlet.
Tes fisik tahap awal yang diikuti ratusan atlet Kepuluan Riau (Kepri) sebagai persiapan menuju PON XXI Aceh-Sumut 2024 sukses digelar.
Tes fisik tersebut dilakukan selama dua hari, mulai 23-24 Mei 2023, bertempat di stadion Citramas dipimpin langsung Konsultan Teknik Prof.Dr. Syahrial Bahtiar M.Pd, Cisti, dari Universitas Negeri Padang.
PembukaanEvaluasi Hasil Tes Fisik dan Workshop Penyusunan Program Pelatihan bersama Konsultan dan Pelatih serta Pengurus KONI Kepri
Dari 107 atlet yang lolos ke PON 2024, tes fisik diikuti oleh 98 atlet. Namun belum semua atlet mengikuti tes fisik tahap awal pada persiapan umum tersebut, dikarenakan ada diantara mereka yang lolos di Pelatnas, satu atlet Taekwondo, dua mengikuti kejuaraan Triathlon, empat berlatih Jakarta dan dan 2 atlet sepeda berada di Yogya untuk latihan.
“Jumlah atlet yang mengikuti tes fisik 90 persen. Atlet yang belum tes fisik ini akan menyusul, di tahap ke dua yang tidak ikut karena ada event di luar.” ucap Ketua Umum KONI Kepri Usep RS, Minggu (26/5/2024)
Usep RS menjelaskan, hasil tes fisik secara keseluruhan, terdapat atlet yang berada di bawah standart kebugaran, juga terdapat yang di atas. Jumlah antara yang di atas dan di bawah relatif berimbang.
Penutupan Evaluasi Hasil Tes Fisik dan Workshop Penyusunan Program Pelatihan bersama Konsultan dan Pelatih serta Pengurus KONI Kepri
“Akumulasi dari hari pertama hingga terakhir. Secara umum kondisinya seperti yang saya prediksi, berada di antara pasca babak kualifikasi, ada yang di bawah, ada yang di atas, ada juga yang sama saat babak kualifikasi PON,” urainya.
“Jumlahnya berimbang saja, karena tes fisik ini tergantung cabor. Tapi, kebugaran atlet yang berada di zona medali emas relatif masih berada saat kualifikasi PON, kalau pun ada penurunan tidak terlalu signifikan,” sambungnya.
Terkait hal itu, pihak Konsultan  memberikan rekomendasi ke pelatih masing-masing cabor agar membangun kualitas fisik atletnya, sebelum nantinya ditingkatkan.
Pemaparan hasil tes fisik telah di sampaikan Tim Konsultan kepada pelatih dan sekaligus megngikuti workshop dan penyusunan program latihan selama tiga bulan menjelang PON
“Ini tugas yang cukup menantang untuk tingkatkan kualitas fisik dalam waktu tiga bulan akan dilihat peningkatannya pada periode berikutnya,” imbuh Usep RS.
Ketua Tim Konsultan Prof. Syahrial menjelaskan Tes fisik selanjutnya akan dilakukan pada persiapan khusus sebelum pemberangkatan, Namun, item tes fisik berbeda dengan tes fisik saat ini. Tes kecepatan dan tes power akan dilakukan pada tes fisik selanjutnya.
“Kenapa beberapa item tes tidak dilakukan pada tes fisik saat ini, karena kebutuhannya untuk periodesasi berikutnya. Nantinya, setiap cabor berbeda, beregu dan perorangan juga berbeda,” pungkas Prof Syahrial. (tjo)
Penulis: Teguh Joko Lismanto
Editor: Fajri Ramadhan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini